Skip to main content

#2: Nilai sebuah Cakwe #1day1article

(tulisan ini merupakan wujud komitmen gw untuk menulis satu tulisan setiap hari. Gerakan pribadi #1day1article untuk membiasakan keterampilan menulis, sarana berbagi idealisme dan inspirasi, demi civil society yang lebih baik) 


Gerimis petang ini sungguh bermanfaat; Udara bersih tak berdebu, namun mobilitas tak terhalang oleh deras hujan. Situasi ini menyenangkan setelah memacu mobil dengan kecepatan tinggi. “Gila Dasar…” kata adikku, Dinar. “Presentasi jam setengah 4 kok berangkat 10 menit sebelumnya”. Hehe, mau diapain lagi, kebiasaan procrast ini harus segera dibenahi memang.
Presentasi selesai, keluar dari ruangan. Aku pun bersalaman dengan inspiring-dosen-gaul Pak Adi Zakaria, konsolidasi tim tentang jadwal brainstorming pembuatan paper, mampir ke makara (cari sinyal), trus langsung menuju kosan. Mau ngobrol sama luqman syauqi, Kepala Kompartemen Humas dan Medianya HIPMI UI. Asik nih, gaul sama anak IT dan ngobrolin masa depan organisasi. Lagi-lagi, passion itu bikin hidup lebih hidup!
Namun tulisan ini tak membahas presentasi MPH tentang kulit buatan, ide ide cemerlang luqman,  atau bagaimana rasa sate ayam yang sepertinya-sedikit-agak-kurang-enak itu. Aku lebih suka membahas tukang cakwe yang mangkal di depan pokus wanita. Seorang pria, 35-40 tahunan, dengan wajan berasap terkepul dan cakwe matang yang sudah ditiriskan. Aku yang tiba-tiba kangen jajanan putih-merah, merogoh kantong, dan segera ambil langkah maju jalan.
“Bang beli dong, hehehe”
“Mau beli berapa, dik?” tanya abangnya ramah
“(bingung) nggg….berapa ya?“ Ujarku bingung. Ara kecil nampaknya lebih pintar dalam menentukan jumlah barang yang dibeli; semakin besar semakin bodoh rupanya. *sigh
“5000 deh bang”
“Oh boleh dek. Ini dibungkus kan ya? Sambelnya mau dipisah?”
“Nggak usah bang, dicampur aja. Mau dimakan sambil jalan”
 “Oh, mau makan sendiri? Gimana kalau belinya 2000 atau 3000 aja? Takut nggak abis, soalnya lima ribu itu kebanyakan. Sayang kalo dibuang, nggak tega sama makanannya.” Jawab tukang cakwe itu
DEGH…Subhanallah..
Ada kehangatan menyeruak dalam hati; Seorang pedagang cakwe, yang biasanya berorientasi pada profit semata, kini berbeda. Pedagang pinggiran yang biasanya menurunkan kualitas, memakai bahan berbahaya, membohongi pelanggan, kini berbicara nilai-nilai kemubaziran. Menolak uang! Sekali lagi menolak uang demi kebermanfaatan setiap inchi cakwenya.
Oh mungkin ia takut pada dewi sri, sang dewi panen yang menangis kala makanan terbuang; Atau ia percaya tahayul tentang makanan sisa; atau ia terlalu angkuh untuk membiarkan cakwenya tidak termakan
Atau ia hanya berharap suatu hal sederhana, sebuah ketulusan, keteguhan hati. Nilai-nilai lama yang tlah lama dilupakan. Bahwa makanan adalah rahmat, dan kita harus bersyukur dengan menghabiskan apa yang kita ambil. Ia tak ingin berdosa dengan membiarkanku membeli terlalu banyak; Sedikit, sesuai porsimu saja. Kurang tak baik, berlebih pun tidak
Aku termenung cukup lama, mengambil kembalian, kemudian mengembalikannya karena kelebihan seribu rupiah. Ada kehangatan dalam matanya, ada cinta dalam setiap bulir tepung, ada harapan dalam kepulan wajannya, ada mimpi yang terkandung di pedas air cabainya
Nilai adalah kita; Tradisi adalah identitas. Hanya dengan mengingatnya, kita bisa mengenal kembali jati diri setelah lama hilang di hutan penuh binatang egois dan pragmatis ini. Semoga..

Comments

  1. Subhanallah.. Keren! Tapi kenapa belinya cuma buat sendiri? mending beli banyak terus dimakan bareng temen di kosan :P

    ReplyDelete
  2. @Neti: Hahaha temen di kosan belum tentu udah pulang :D Atau mungkin neti mau? gw traktir cakwe yuk! hehe

    ReplyDelete
  3. Asik. Haha. boleh2 traktir cakwe, tapi dari abang yang diceritain di post ini ya :P
    Anw, sekosan sama Luqman? Dia temen SMA gw *gapentingjugasih.
    Di Kukel ya itu?

    ReplyDelete

Post a Comment

Comment adalah sebagian dari iman :D

Popular posts from this blog

Jombang dan Rangga Kawin! Sebuah pesan akan kekhawatiran.

Sabtu kemarin, sahabat saya sejak masuk kuliah menikah.

Jombang Santani Khairen. Pria nyentrik dari padang ini akhirnya laku juga di pasar bebas, dibeli oleh wanita beruntung (atau bisa jadi sial) berdarah sunda. Keduanya sah secara agama sejak Sabtu, 8 Juli 2017 jam 8.30an lewat sedikit di Jonggol, Kabupaten Bogor.


Tabiatnya nggak berubah. Di hari paling seriusnya selama dia hidup, dia masih aja cengar cengir non wibawa. Masih dengan sikap hormat dari pelaminan tatkala melihat saya hadir, masih tawa khasnya saat menutup pernikahan dengan doa. Entah dosa apa yang pernah dilakukan istrinya, J.S. Khairen - panggilan pena nya - adalah pengantin paling tidak serius yang pernah saya lihat.

Penulis berbagai buku best seller terbitan gramedia dan mizan ini merupakan satu dari sedikit "teman tidur" saya di masa kuliah. We've been through a lot of things. Kenal saat masa pra-OPK FEUI, lalu ikut lomba business plan, membangun UI Studentpreneurs, dan banyak lagi. Seorang drummer ya…

EXTRA JOSS: INKONSISTENSI DAN PENISTAAN TERHADAP LAKI

Extra Joss pernah menjadi jawara minuman energi serbuk se-Indonesia. Ya, pernah, sebelum akhirnya Kuku Bima Ener-G diluncurkan 2004 silam dan merebut tahta enam tahun lalu. Sejak itu genderang perang tak pernah berhenti ditabuh oleh kedua kubu.

Bila Extra Joss dikenal dengan warna kuning dan rasa asam khasnya, sedangkan Kuku Bima melawan dengan berbagai varian rasa buah seperti anggur, mangga, jeruk, serta kopi. Awalnya Extra Joss menggebrak pasar pada tahun 1996, meruntuhkan anggapan minuman energi yang lekat dengan botol kaca berbandrol mahal dengan ekstrak berbentuk bubuk. “Buat apa beli botolnya, ini biangnya!”, kata iklan kala itu. Melalui budget nyaris tak terbatas dan aktivitas marketing tepat sasaran, Extra Joss merajai pasar lebih dari sepuluh tahun lamanya.

Namun kejayaan tersebut tak berlangsung abadi. Kuku Bima Ener-G, merek yang sebenarnya sudah ada sejak lama terkenal sebagai “obat kuat” ini, dimodifikasi dan dikemas ulang sebagai penantang Extra Joss. Penjualan yang han…

Trade off dan Oportunity cost dalam kehidupan

Hahahahahahaa
what a nice function!

Sering kali kita, para lelaki, menganggap bahwa wanita itu adalah suatu masalah. yap! Ada yang bilang mereka itu banyak maunya, minta beli ini, minta jemput, minta ditelpon, diisiin pulsa, diajak malming...dan masih terlalu banyak 'tuntutan' lainnya. Wanita itu lemah, harus 24 jam dijaga nonstop! Bahkan ada tipe wanita yang overposessif, sampai2 trima sms dari temen aja harus lapor max 1x24 jam!


hmm..gw jadi mikir, dan cukup flashback sama pengalaman pribadi..Ternyata emang setiap cowo mempertimbangkan semua hal untuk menggebet cewe idamannya, nggak cuma faktor intern but also extern. Disinilah muncul hukum ekonomi, "Trade Off" dan "Opportunity Cost".

Nggak ada yang lo bisa borong di dunia ini(Walaupun bokap lo muntah duit) Uang bukan segalanya, karena nggak semua permasalahan di dunia ini bisa lo selesaiin dengan duit. seperti yang satu ini:




MISAL: Ini surti dan ngatiyem
Kita ngomongin 2 cewek diatas, Surti dan Ngatiyem. S…