Skip to main content

(Merasa) benar karena biasa, biasa melakukan kesalahan.

Singkat saja. Sudah malam, sudah lewat jam 12. Ini hutang tulisan kemarin harusnya. Maaf ya pemirsa

Tulisan ini dipersembahkan untuk seorang mbak berjilbab, pengendara motor mio, pelanggar lalu lintas yang menganggap dirinya benar.

Here it is

Kamis lalu, setelah buka puasa bersama HIPMI Jaya, gue menyempatkan diri bersilaturahmi bersama teman-teman SMP 236 Jakarta. Berhubung waktu buka puasa bersama nggak bisa hadir - atau tepatnya lupa dateng (duh maaf teman2), akhirnya gue bela-belain deh dateng ke futsal city raden inten, jakarta.

Dari pacific place, stasiun manggarai, akhirnya sampai di stasiun cakung tempat gue menitipkan motor. Keluar dari stasiun kemudian jalan kearah pondok kopi menyebrangi rel

Sore itu sekitar jam 8 malam, situasi lalu lintas masih tersendat. Kemacetan sepanjang 10-15 mobil sebelum palang kereta api pun terlihat. gue berjalan dengan perlahan di kanan jalan.

Namun terlihat rombongan pelanggar lalu lintas yang melawan arah disana. Mencoba menerobos meski sudah tahu macet dan sulit untuk lewat. Ya, jalur ini memang seringkali diterobos oleh mereka yang tidak mau memutar jauh. Para pengendara motor ini rela mempertaruhkan harga diri dan keselamatannya untuk jarak putar 100 meter. Kebiasaan, menjadi jalur yang biasa untuk diterobos. Yasudahlah, sudah biasa.

Yang pernah merasakan boncengan motor gue pasti tau gimana gue memperlakukan mereka. No exception, minggir! Gue ada di jalan yang benar dan akan lurus aja tanpa peduli ada mereka. kalo lo mau lewat, ambil trotoar atau bahu jalan. Tradisi keras bawaan bokap gini nih. Jadi polisi dadakan.

Lha kok dilalah ditengah motor yang gue 'tertibkan', ada seorang mbak mbak berusia 20an tahun, tetep ngeyel nggak mau minggir. Mungkin takut masuk bahu jalan, tapi nggak takut mati ngelawan arus

Gue pun keukeuh. Berhenti didepannya, melepas helm, kemudian tersenyum.

Tiba tiba

Mbak berjilbab tersebut keki. Dia nyuruh gue minggir.

"Mas, situ dong, saya mau lewat" menunjuk jalan tengah yang lengang dengan bibirnya.

Gue tertawa terbahak-bahak

"Ngerti jalan nggak mbak?" sindir gue, dalem.

Mbak tersebut masih nggak tau malu. Melototin gue, ngomel ngomel sesuatu yang tersaru sama bunyi desing kendaraan bermotor

Tawa gue makin deras.

beberapa detik kemudian, menghindari motor belakang tersendat, gue pun mengalah. Berjalan perlahan ke tengah sembari berkata

"Besok lagi belajar ya mbak, biar ngerti aturan jalan."

(pake kerudung buat nutupin kepala yang nggak ada otaknya ya? - dalam hati)

Motor gue pun melaju. Menyebrangi rel, menuju banjir kanal timur

* * * * *

Sahabat saya yang baik hatinya *tsah*

Banyak dari kita yang tidak sadar membenarkan kesalahan. Penulis pun sama. Membenarkan kesalahan yang dianggap sudah umum dilakukan.

Menyogok polisi, lumrah lah. Tidak mengenakan helm, yasudahlah. Membeli DVD bajakan, biarinlah.

Sudah biasa.

Ah semua orang juga gitu. Nggak apa-apa lah, sekali ini.

Lebih parahnya lagi saat sudah biasa melakukan kesalahan, kemudian merasa benar diatas kesalahan yang dilakukan.

Gue nggak bilang kalo gue gak pernah lewat jalan itu. Gue pernah bro. Tiap malem kalo kosong gw pasti lewat situ. Tapi kalo ada pengendara yang sah lewat, gue pasti minggir sebisa mungkin, kalo perlu berhenti. Kalo perlu naik trotoar. Karena gue sadar, gue salah. Setidaknya kesalahan gue nggak mengganggu lo.

Nah ini sudah menyerobot jalan, lalu menghardik pengguna yang sah. Ini keterlaluan. Dimana logikanya? Gue nggak paham sih.

Orang yang salah, dan sadar bahwa dirinya salah, itu masih bisa dimaklumi.

Orang yang salah, dan tidak sadar bahwa dirinya salah - terlebih merasa benar? Ini yang perlu dibantai!

Dan gue pikir terlalu banyak orang tipe ini di jakarta. Salah dan merasa benar. Merasa benar karena biasa.

Pedagang kaki lima, preman, calo, hakim, polisi sampai korporasi, pejabat negara, presiden, mahasiswa...

Apa kesimpulannya?

Satu, kesalahan yang dilakukan banyak orang (menjadi kebiasaan) tidak semata-mata menjadi kebenaran! Aturan tetap aturan, dan kita sebagai warga negara wajib mematuhinya.

Dua, Setidaknya kalaupun kita melakukan kesalahan, kita tahu bahwa hal itu salah, dan sebisa mungkin tahu diri menyikapi kesalahan tersebut. Bukan malah merasa benar dan paling benar.

Tiga, membiasakan kesalahan dan menganggap kesalahan sebuah hal biasa itu banyak terjadi. Apakah ada diantara aktifitas harian kita? Yuk evaluasi diri masing-masing.

dan Empat, semoga mbak yang itu sadar - sebelum disadarkan Tuhan melalui cara-cara yang 'sedikit' menyakitkan

Sekian, Habis!

Comments

  1. banyak sih yang bgitu ara,mrasa benar padahal salah...

    huff..yang bikin malu jilbabnya itu loh*brasa tersindir juga nih kan pake jilbab juga akunya :D


    tapi dari situ bisa diambil plajaran bahwa kita tidak boleh seperti itu..

    ReplyDelete

Post a Comment

Comment adalah sebagian dari iman :D

Popular posts from this blog

EXTRA JOSS: INKONSISTENSI DAN PENISTAAN TERHADAP LAKI

Extra Joss pernah menjadi jawara minuman energi serbuk se-Indonesia. Ya, pernah, sebelum akhirnya Kuku Bima Ener-G diluncurkan 2004 silam dan merebut tahta enam tahun lalu. Sejak itu genderang perang tak pernah berhenti ditabuh oleh kedua kubu.

Bila Extra Joss dikenal dengan warna kuning dan rasa asam khasnya, sedangkan Kuku Bima melawan dengan berbagai varian rasa buah seperti anggur, mangga, jeruk, serta kopi. Awalnya Extra Joss menggebrak pasar pada tahun 1996, meruntuhkan anggapan minuman energi yang lekat dengan botol kaca berbandrol mahal dengan ekstrak berbentuk bubuk. “Buat apa beli botolnya, ini biangnya!”, kata iklan kala itu. Melalui budget nyaris tak terbatas dan aktivitas marketing tepat sasaran, Extra Joss merajai pasar lebih dari sepuluh tahun lamanya.

Namun kejayaan tersebut tak berlangsung abadi. Kuku Bima Ener-G, merek yang sebenarnya sudah ada sejak lama terkenal sebagai “obat kuat” ini, dimodifikasi dan dikemas ulang sebagai penantang Extra Joss. Penjualan yang han…

Jombang dan Rangga Kawin! Sebuah pesan akan kekhawatiran.

Sabtu kemarin, sahabat saya sejak masuk kuliah menikah.

Jombang Santani Khairen. Pria nyentrik dari padang ini akhirnya laku juga di pasar bebas, dibeli oleh wanita beruntung (atau bisa jadi sial) berdarah sunda. Keduanya sah secara agama sejak Sabtu, 8 Juli 2017 jam 8.30an lewat sedikit di Jonggol, Kabupaten Bogor.


Tabiatnya nggak berubah. Di hari paling seriusnya selama dia hidup, dia masih aja cengar cengir non wibawa. Masih dengan sikap hormat dari pelaminan tatkala melihat saya hadir, masih tawa khasnya saat menutup pernikahan dengan doa. Entah dosa apa yang pernah dilakukan istrinya, J.S. Khairen - panggilan pena nya - adalah pengantin paling tidak serius yang pernah saya lihat.

Penulis berbagai buku best seller terbitan gramedia dan mizan ini merupakan satu dari sedikit "teman tidur" saya di masa kuliah. We've been through a lot of things. Kenal saat masa pra-OPK FEUI, lalu ikut lomba business plan, membangun UI Studentpreneurs, dan banyak lagi. Seorang drummer ya…

Trade off dan Oportunity cost dalam kehidupan

Hahahahahahaa
what a nice function!

Sering kali kita, para lelaki, menganggap bahwa wanita itu adalah suatu masalah. yap! Ada yang bilang mereka itu banyak maunya, minta beli ini, minta jemput, minta ditelpon, diisiin pulsa, diajak malming...dan masih terlalu banyak 'tuntutan' lainnya. Wanita itu lemah, harus 24 jam dijaga nonstop! Bahkan ada tipe wanita yang overposessif, sampai2 trima sms dari temen aja harus lapor max 1x24 jam!


hmm..gw jadi mikir, dan cukup flashback sama pengalaman pribadi..Ternyata emang setiap cowo mempertimbangkan semua hal untuk menggebet cewe idamannya, nggak cuma faktor intern but also extern. Disinilah muncul hukum ekonomi, "Trade Off" dan "Opportunity Cost".

Nggak ada yang lo bisa borong di dunia ini(Walaupun bokap lo muntah duit) Uang bukan segalanya, karena nggak semua permasalahan di dunia ini bisa lo selesaiin dengan duit. seperti yang satu ini:




MISAL: Ini surti dan ngatiyem
Kita ngomongin 2 cewek diatas, Surti dan Ngatiyem. S…